ANTU TANGGALAN


Mula-mula, TERIMA KASIH rakan teman pembaca, sdra Wan Avanza, sadri Dina Utara kerana sudi berkongsi cerita antu ngan kamek. Sdra Wan Avanza ada nyebut tentang antu ilang palak katanya. Jadi kita sama-sama bekonsi lah pasal cerita antu tok. Antu nok dikata sdra Wan Avanza , antu ilang palak ya, isebenar namanya digelar urang marek  Antu Tangalan ato mun urang Malaya nyebutnya  Hantu Tanggalan. Mungkin juak kerna jenis antu ya nanggalkan palak nya bila encarik mangsanya.

Mun ngekot cerita yang pernah kamek dengar, konoknya tek, Antu Tanggalan tok asalnya nang manusia, empuan selalunya. Tapi kenak nya jadi antu dan macam ni asal usolnya, ya sik ditauk gilak ujong pangkalnya macam ni.

Jenis Antu Tanggalan tok, sebenarnya rang puan. Selalunya kacak kata urang tua marek. Bila ada sapa-sapa bebini ngan urang puan yang asalnya antu tanggalan tuk, biasanya lamak laun, akan ditauk juak.
Sebabnya, ialah….bila Antu Tanggalan tuk nok encarik mangsanya, selalu nya miak gik kecik, mun ditauknya ada lam kampong ya urang beranak kecik, maka tengah malam nya akan bangun ninggalkan laki nya di tempat tidor dan keluar encarik mangsanya ya. Konoknya tek mun nya dapat ngisap darah miak ya, betambah mudaklah esmu mukanya.

Beasanya, waktu tengah malam, bila lakinya dah jenak tidor, nya akan keluar dari kelambu. Urang dolok nang sik ninggal tidor lam kelambu. Keluarnya dari kelambu, udah ya, nya akan encarik tiang rumah pakey nya besandar. Rumah nya pun, tentulah nya dah tauk sini tempat tiang rumah ya. Nya akan dudok nyandar kat tiang ya, lalu ngoyangkan palaknya bekali kali. Pelan-pelan, palak nya akan keluar dari badannya, macam urang terbang, angkat ninggalkan badannya. Bejurey jak sidak perut merutnya bila dah keluar ya.
Ya lah nya tek terbang encarik rumah-rumah urang yang ada miak kecik. Dapat jak nya rumah yang ada miak baruk diberanak ya, nya pun ngendang kat rabong rumah macam alikopta (helicopter) beusaha nyedutkan darah miak ya dari atas. Macam ni nya dapat nyedut darah ya dari atas, siklah juak kamek diberik tauk. Nama cerita urang marek.

Dah lekak nyedut tadik, agak-agak cukup pakey nya nyerikan balit esmu mukanya, nya balit semula ke rumahnya. Miak kak sedut nya darah tek, faham-faham ajaklah, nang malam ya, kiak kaong lah nangis sampey ngembak umonya.

Antu Tanggalan ya, balit kerumah, masok balit lam kerubong badannya, lalu jadi macam manusia biasalah, balit baru tidor ngan lakinya.

Tapia da juak urang tua madah, antu ya dah sik ada agik sebab, dah banyak dibunoh laki sidak pun. Yelah, bila dah tauk nya ya antu, sapa maok nak bebini ngan antu. Dan cara sidak munohnya, sampey pupus sampey kinek tuk, ialah, bila nya dah ditauk oleh lakinya ya antu, jadi lakinya ngipak bila nya keluar nok carik mangsanya. Masa ya lah lakinya ngengkah kaca-kaca gelas yang nang dah disedia awal siangnya, dimasokkannya ke dalam kerubong badannya. Bila nya balit kelak, nak nyarong balit kerubongnya, sialah nya akan mati kepedihan kesakitan kenak kaca dalam kerubong badan nok dikah lakinya tadik.


Macam yalah serba sedikit cerita tentang Antu Tanggalan.

0 Response to "ANTU TANGGALAN"