ANTU BANGKIT


Kita mula ngan Antu Jenet, udah ya Antu Pokok Jerin, Antu Tanggalan dan ari tuk aku nak nambah cerita antu ngan cerita hal Antu Bangkit . Semua nok ku cerita ku lamak tuk, semuanya berpandu ngan pengalaman dirik pun, waktu dolok jaman taun 60’an. Jangan cerita jaman ya…semua tempat macam urang ngutik jak. Sebab sia sinek semuanya macam sunyek jak.

Disekitar tempat mek urang diam dolok, di kawasan jalan matang, jalan astana, semariang, gita, nang semuanya dikelilin oleh pokok getah. Jalan semua gik tanah kunin, ada juak sikit bebatu. Malam petang peti, sebab sik ada bekalan api letrik marek. Jadi bayangkan….bila nok cerita hal Antu….nang dunianya lah. Daun pokok pisang cernin kenak pancar cahaya bulan sikit dah kutum kutum nabun berekot kiak kaong najo balit ke rumah.

Antu bangkit tuk, sebenarnya kata urang tua dolok berasal dari keturunan urang gayongkah, betolkan, mun aku sik ingat sebutannya. Urang gayong ya sebenarnya dolok, adalah  keturunan sidak yang pernah nok nebang pokok kedondong gayong. Pokok kedondong gayong tuk, mun sapa jak nebangnya, sumpahannya, kelak mun nya mati, mesti akan angkat balit dari kubornya. Mana yang maseh keras keturunannya, ngekot ceritanya, sampey 40 malam beturut turut nya bangkit dari kubor, pegi rumah adik kakak, kawan kawan yang dikenalnya, nyengok, ngabas, dan mu nada barang yang pernah diberiknya ngan urang ya semasa hayat idupnya, biasanya diambik nya balit lah. Ya cerita-cerita sidak urang tua dolok tentang antu bangkit tuk.
Walopun aku pun sik pernah tetanggar macam ni rupa antu bangkit ya, tetapi jaman ya, bila ada jak urang mati, yang ditauk sidak ya keturunan orang gayong, maka gagolah adik kakak kita becarik sidak daun neruju kat tebin sungey, pakey ngikat kat depan pintu, konoknya tek supaya antu bangkit sik dapat masok makey pintu ya. Diikat pun daun neruju kat muka pintu, biasanya antu bangkit bolih juak masok ke rumah, makey lubang-lubang kecik dari bah rumah, dengan kepus-kepus asapnya keluar dari celah lubang ya, terus masok ke dalam rumah. Sebab antu bangkit tuk keluar dari kubor pun dari asap dolok. Dah ya baruk nya nampak jadi kain puteh bekapan.

Yang paling femos (famous) cerita antu bangkit dolok ialah dari kampong gersik, boyan dan kampong Surabaya, petra jaya Kuching. Sebab ngekot ceritanya, sidak sia banyak sidak keturunan gayong.Mintak maaf jak adik kakak kita dari kampong ya. Cerita sidak dolok. Konoknya tek, ada yang anaknya meninggal, agik maseh nyusu, bila malam, keluar asap tek dari kubor anaknya ya, mak nya dah sedia kat kaki tanggak, nunggu kan sianak ya begolek dari kubor, kerna nok merik susu anaknya. Macam ni kah dikalangan urang tua kita dolok sik terfikir lojik nya. Macam ya lah budaya urang kita, suka dgr cerita, ditokok tambah, dibesar besar, cerita bunyi benar jak.

Aku tok, arwah nenek kamek urang nang pegaey, urang merik mandik urang mati. Pernah terjadi nya merik mandik urang mati yang kononnya urang ya keturunan gayong. Jadi bersedialah dak abang abng aku, mak sedara, bpk sedara bepakat carik daun neruju tek k gantong dlm umah mek urang kat simpang gitak tok. Yang ninek ku tek, ngak nya madah ngan arwah mak ku, “Eh iboh nak gago gilak nak becarik neruju ya, indok kaki nya dah ku cucok ngan jarum besi tek” katanya madah. Maksudnya, bila dah dicucok ngan jarum besi, si mati ya sik akan dapat bangkit agik.

Benar, malam ya, kain baju nok berik keluarga si mati ya ngan arwah ninek ku, geley geley belipat depan kelambu mek urang. Sidak abg-abg ku semua dah betekong lam kelambu. Mata jak belik belik nengar takut takut ada bunyi di luar nunjuk nya datang. Ney tauk nya nok ngambik balit baju nok berik sidak keluarga nya ngan arwah ninek ku ya kah.

Sebab ngekot ceritanya, bila nya dapat masok lam rumah, nya akan carik barang-barang nya pun, diambik nya balit. Keluar jak nya dari rumah kita ya, biasalah kata urang tua dolok, penoh lah umah kita ngan ulat-ulat ngan tanah kunin ditinggalnya. Waktu nya masok iboh cerita bau rumah kita, memang bau bangkey.
Tapi malam ya, sik ada pun rasa aku, terjadi apa apa. Adalah bunyi ketak ketek di luar, bunyi biasa macam malam malam lain juak. Adakah disebab nok kata ninek ku, yang indok kaki nya dah di cucok ngan jarum ya kah, ato macam ney.


Jadi macam ya lah urang marek taksubnya ngan cerita cerita antu macam tok. Bolih juak nanyak-nanyak agik, mun ada datok ninek kita yang dpt nyerita ngan kita urang kinek tuk.

0 Response to "ANTU BANGKIT"