NGIAN ATO JERMAL

NGIAN/JERMAL.

Kamek di bako madah benda tuk ngian. Selain dari pukat, belat, meranto dan sebageynya, ngian tuk juak kerja-kerja sidak di kampong Bako sampey kinek tuk. Cuma aku sik pasti ilak, sama ada tiang nibong nok tecugat-cugat, sambong menyambong , tepacak kat sungey ya dinamakan ngiankah ato kerjanya nama ngian. Maklum juaklah, ninggai bako marek taun 1969, sik ambik berat gilak ngan istilah-istilah nok macam tuk. Ditanggar ajak, urang nyebut ngian, kita madah ngian, urang madah jermal, kita madah jermal. Bila dah nok molah hai-hai mcm tuk baruk terfikir, ni sebenarnya.

Rasa aku, mungkin blok-blok ruang tiang-tiang nibong ya terpacak nama ngian. Sebab jarin didalamnya nok pakey merangkap aselnya sidak ku dengar madah songkor. Dalam pun ya agik. Sekurangnya, ada wak yang metol kelak, mana nya tauk. Sebab aku nulis hai ngian tuk, bukan pokus (Focus) ngan alat ato tempat nok dipakey sidak ya encarik jereki. Tapi aku nok madah hai apa yang dioleh sidak makey benda ya, apa bejanya ngan jarin-jarin lain yang key nangkap ikan ya.

Mun di kampong Bako tuk, Ngian ato jermal ya nang sik asing lagik. Nang ari encelang mata aku nanggar benda tuk, sampey kinek tuk, maseh agik sidak ngerjakannya.

Mun pukat, belat, meranto, ngoret, enjarin, melengkong, naut, ngail, nundak, semua ya key nangkap ikan. Tapi ngian ato jermal tuk lain. Ada juak dapat ikan, tapi ikan-ikan jenis yang sik sekolah, ikan sik pandey maca kali. Sebab ngian ato jermal tuk, nang khas pakey ngambik bubok key urang molah belacan. Ato pun payak key sidak molah sesar ato siar, udang kerin kata sidak di Bandar. Ikan mana nak sesat jak masok lam ya.


Tapi di Miri Bintulu, sidak sik makey ngian ato jermal ngambik bubok, sebab ya kali belacan sidak mahai, sebab bubok oleh sidak di Miri Bintulu bersi, sik macam yang dioleh di Bako ato kampong-kampong sebelah Kuching tuk. Bukan lah nok madah bubok kita di Kuching tuk sik bagus, coma nang sik apat napi, mungkin kerna keadaan sungei ngan laut kita kali. Banyak ngan sepuk. Sepuk ya benda-benda itam lam bubok. Mana yang nampak kasar ato besar, dapat wak dipileh dibuang, tapi mana nok alus-alus ya terus encang ajaklah dipolah belacan. Mun di Miri Bintulu, sidak sik makey ngian ngambik bubok. Sidak makak, makey alat macam songkor juak, makak ditepi tepi laut air singan pinggang. Bubok dioleh semuanya bersi-bersi, puteh jak warnanya, ngan merah-merah warna jongoi janggutnya.


Munkin sebab ya belacan Bintulu Miri mahai kali, kemudian kaedah sidak molah pun lain juak sikit dari kita di Bako, Buntai dan kampong-kampong sebelah kawasan kita tuk. Kamek tauk, sebab kamek nang puas nulong arwah bapak kamek molah belacan dolok. Macam ney jak urang maok. Maong belacan jenis yang tolen, yang dicampor ngan palak payak, ngan yang dicampor ngan tepong lemantak, tepong jagong, semua dah dipolah kamek dolok.


Aok, lupak aku eh. Leka ngingat ngan belacan ajak, encaluk lupak disebut. Kecik  ati ajak encaluk sik disebut. Sama juak, encaluk Miri Bintulu sedap rasanya. Selain makey bubok bersi, sidak makey gula apong key nambah sodanya. Encaluk kita situk, ada berunah sikit rasanya. Mun mana yang nang suka makan encaluk berunah sikit, encaluk kita situk di Bako Buntai ngan kampong kampong kita belah tuk lah. Sebab kita tuk sik sama citarasa.

Jadi Ngian ato Jermal ya, adalah tempat pakey nangkap bubok, dan jarin didalamnya ya nama songkor.


Jangan lupak ngelik LIKE dan mun dapat merik KOMEN agik rindok kita bekonsi cerita.

0 Response to "NGIAN ATO JERMAL"